TERANGILAH RUMAH-RUMAHMU DENGAN CAHAYA AL-QURAN

Rabu, 28 April 2021 M/ 16 Romadhon 1442 H.

Oleh :A. Hasanuddin. HR.

“Mari Sinari Rumah-Rumah Kita Dengan Cahaya Al-Qur’an”
(Memperingati Malam Nuzulul Qur’an)

Salah satu dari ke istimewaan bulan Romadhon adalah; “Diturunkannya Al-Qur’an di dalamnya”.

“(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an…”(QS. Al-Baqoroh : 185).

Allah Turunkan Al-Qur’an secara keseluruhan di bulan Ramadhan dari Lauhil Mahfudz ke langit dunia pada sebuah tempat yang disebut “Baitul ‘Izzah”.

Proses penurunan tersebut dengan cara malaikat Jibril meng-Imla’ kan Al-Qur’an yang berada di Lauhil Mahfudz kepada Malaikat-Malaikat yang ada dilangit dunia, dan mereka menuliskannya dalam lembaran-lembaran kitab yang ditempatkan di “Baitul ‘Izzah”. ( Tafsir As-Showie. Juz. IV. hal. 336)

Menurut Ibnu Ishaq; “Al-Qur’an pertama kali diturunkan pada malam tanggal 17 Romadhon, Kemudian diturunkan secara bertahap selama 22 tahun, 2 bulan dan 22 hari. (Tarikh At-Tasyri’ Al-Islamy. Hal. 6-7)

Rosulullah صلى الله عليه وسلم
mengingatkan kepada kita ummatnya untuk memperbanyak membaca Al-Qur’an, karena membaca Al-Qur’an menjadi ibadah yang lebih utama bagi ummat Nabi Muhammad. صلى الله عليه وسلم

“Lebih utama-utamanya ibadah ummatku adalah membaca Al-Qur’an”. (HR. Abu Nu’aim dari Nu’man bin Basyir dan Annas)

Sahabat-Sahabat رحمكم الله

Salah satu hal yang diperintahkan oleh Rosulullah صلى الله عليه وسلم
kepada ummatnya adalah menyinari rumah tempat tinggal mereka dengan bacaan Al-Qur’an.

“Sinarilah tempat tinggal-tempat tinggal kamu dengan melaksanakan sholat (sunnah) dan membaca Al-Qur’an.” (HR. Baihaqi dari Annas)

Imam Al-Ghozali mengutip pernyataan Abu Hurairoh yang mengatakan:

“Sesungguhnya rumah yang di dalamnya selalu dibacakan Al-Qur’an maka menjadi terasa lapang bagi keluarga yang menempatinya, dan menjadi banyak kebaikannya, dan Malaikat-Malaikat (pembawa rahmat) akan hadir dirumah itu, dan syeitan-syeitan akan keluar dari rumah itu. Dan sesungguhnya rumah yang di dalamnya tidak dibacakan Kitabullah (Al-Qur’an) maka akan menjadi terasa sempit/sumpek bagi keluarga yang menempatinya, dan sedikit kebaikannya dan keluar dari rumah itu malaikat-malaikat (pembawa rahmat), dan syeitan-syeitan akan hadir kedalam rumah itu.” (Ihya ‘Ulumuddin. Juz. I. hal. 323)

Karena itu, mari kita sinari rumah tempat tinggal kita dengan cahaya bacaan Al-Qur’an.

“Semoga Allah Selalu Melimpahkan Rahmat, Taufiq Dan Hidayah-Nya Kepada Kita Semua, Sehingga Kita Bisa Selalu Menyinari Rumah-Rumah Yang Menjadi Tempat Tinggal Kita Dengan Cahaya Bacaan Al-Qur’an, Agar Kita Dan Keluarga Kita Selalu Merasa Nyaman Dan Tentram Dan Selalu Memperoleh Limpahan Rahmat Dan Kebaikan Serta Perlindungan Dari-Nya.”

امين يارب العالمين.

والله اعلم بالصواب

– اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد وعلى ال سيدنا محمد
– اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد وعلى ال سيدنا محمد
– اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد وعلى ال سيدنا محمد

Semoga Bermanfa’at.
kONTRIBUTOR#hASAN*69

Check Also

MEMELIHARA KESELAMATAN JIWA

Secangkir ☕Kopi Duha Senin, 06 September 2021 M/ 28 Muharram 1443 H. Oleh : A. …